EV Startup AEHRA Menjanjikan Lamborghini-Style, Ruang Interior Kelas NBA, Dan Jarak 497-Mil Untuk $200k


Memulai perusahaan EV dari awal jauh lebih sulit di masa-masa yang tidak pasti secara ekonomi ini daripada beberapa tahun yang lalu ketika uang tunai investor mudah didapat. Tapi itu tidak menghalangi pendatang baru AEHRA dari melemparkan topi Italia yang disesuaikan ke dalam ring.

Perusahaan yang berbasis di Milan ini diluncurkan hari ini dengan menjanjikan untuk menyuntikkan beberapa bakat ke dalam apa yang dilihatnya sebagai sektor mewah yang bangkrut secara kreatif senilai $200-220.000 (£160-180.000) yang saat ini ditempati oleh orang-orang seperti BMW, Lcuid, Mercedes dan Porsche. Seperti apa gaya itu nantinya, kami tidak tahu karena, dengan putus asa, AEHRA tidak memiliki foto, rendering, atau bahkan sketsa dua goresan pena yang paling ambigu untuk menunjukkan kepada kami mobil yang dikatakan akan dijual tiga tahun mendatang. mulai sekarang.

Tapi karena CEO dan Chairman Hazim Nada dan co-founder Sandro Andreotti telah membujuk mantan desainer Lamborghini, Genesis dan Ital Design Filippo Perini untuk ikut serta dan mengatur nada gaya, pertanda baik. Meskipun Nada adalah pendatang baru di dunia otomotif, ia memiliki latar belakang di bidang aerodinamika tingkat lanjut dan bersama dengan Andreotti yang sebelumnya mendirikan Aero Gravity, terowongan angin terbesar di Eropa, jadi Anda dapat bertaruh bahwa ia tidak akan membiarkan Perini melakukan segala hal dengan caranya sendiri. itu datang ke desain.

Kendaraan, SUV dan sedan dengan kedudukan yang sama, akan terungkap akhir tahun ini dan memasuki produksi pada awal 2025 menjelang pengiriman pelanggan pertama akhir tahun itu, klaim perusahaan. Mereka akan dibangun di sekitar monocoque serat karbon berdasarkan platform yang didatangkan dari pemasok pihak ketiga yang tidak disebutkan namanya. AEHRA juga tidak akan mengotori pembuatan mobil; itu akan menyerahkan itu kepada orang lain, meskipun tidak mengatakan siapa.

Terkait: Olympian Motors O1 Bertujuan Untuk Memadukan Teknologi EV Sekolah Baru Dengan Styling Sekolah Lama

Kepala desain AEHRA, Filippo Perini, menciptakan konsep Urus saat berada di Lamborghini

Nada mengatakan bahwa melepaskan diri dari batasan gaya dan pengemasan kendaraan ICE tradisional (dan diikuti oleh EV seperti Lucid Air) akan memungkinkan AEHRA untuk menawarkan ruang interior yang besar dalam tapak yang relatif kecil. Perusahaan membuat klaim yang tidak biasa bahwa mereka akan menawarkan tempat duduk untuk empat pemain NBA (National Basketball), ditambah ruang untuk enam kaki mungil di tengah barisan belakang mobil seukuran SUV Audi e-tron.

Itu tidak menyebutkan output daya atau jumlah baterai, tetapi mengatakan itu menargetkan kisaran “setidaknya” 497 mil (800 km) dan tingkat kinerja yang “menakjubkan”, sementara pada saat yang sama mengaku tidak tertarik. dalam mengikuti setiap pembuat EV lainnya dalam perlombaan untuk angka akselerasi yang semakin menggelikan. Buat apa yang Anda mau, tetapi aman untuk mengasumsikan bahwa untuk dianggap relevan, mobil AEHRA tidak akan lambat, sementara konstruksi karbon akan membantu membuatnya menyenangkan untuk dikendarai.

Banyak pembuat EV, termasuk Porsche, sudah dapat melakukannya, jadi mengapa Anda berbelanja dengan yang tidak dikenal? Nah, Nada percaya bahwa pada saat itu sampai ke pasar hambatan utama EV seperti kecemasan jangkauan akan diperbaiki, dan bahwa mobil tidak akan banyak dibedakan oleh kekuatan, tetapi oleh penampilan, keserbagunaan, dan pengalaman kepemilikan mereka. AEHRA, yang mendapatkan namanya dari kata Latin yang merujuk “perubahan”, mengklaim ingin menggabungkan layanan pelanggan gaya Amerika dengan desain Italia, yang terdengar hebat, kecuali jika Anda memiliki pengalaman mencoba melayani Alfa Romeo modern di AS. Mobil-mobil itu akan tersedia di AS, serta Eropa, Cina, dan Negara-negara Teluk.

Jadi semuanya cukup kabur pada tahap ini (kita akan mengetahui lebih banyak dalam beberapa bulan mendatang, janji Nada), tetapi ide EV mewah yang lapang dengan kinerja Porsche dan beberapa kesombongan dan kecanggihan Italia menarik. Apakah ini terdengar seperti arah yang harus diambil Maserati?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *