Karyawan Tesla Menuntut Pembuat Mobil Karena Diberhentikan Tanpa Peringatan

Tesla telah digugat oleh dua mantan karyawan yang mengklaim langkah pembuat mobil untuk memberhentikan sekitar 10 persen tenaga kerjanya telah melanggar undang-undang federal.

John Lynch dan Daxton Hartsfield telah bekerja di pabrik baterai Tesla di dekat Reno, Nevada masing-masing selama sekitar lima tahun dan termasuk di antara lebih dari 500 karyawan yang baru-baru ini dilepaskan di lokasi tersebut. Mereka mengklaim bahwa Tesla tidak mematuhi persyaratan pemberitahuan 60 hari di bawah Undang-Undang Pemberitahuan Penyesuaian dan Pelatihan Ulang Pekerja (Undang-Undang PERINGATAN) dan sedang mencari status class action atas nama orang lain yang tiba-tiba kehilangan pekerjaan pada bulan Mei dan Juni.

Baca Lebih Lanjut: Elon Musk Memberitahu Karyawan Tesla Untuk Kembali Ke Kantor Atau Tersesat

Dalam gugatan yang diajukan pada hari Minggu di pengadilan federal di Austin, Texas, Lynch mengatakan bahwa dia diberitahu pada 10 Juni bahwa dia telah diberhentikan, efektif segera, dan bahwa Hartsfield diberitahu pada 15 Juni bahwa dia juga telah kehilangan pekerjaannya.

Berbicara dengan Bloombergpengacara ketenagakerjaan yang mewakili para pekerja, Shannon Liss-Riodan, mengatakan bahwa “Tesla mulai memberhentikan orang-orang dengan mengabaikan tindakan WARN.”

Lynch dan Hartsfield mencari kompensasi dan manfaat selama 60 hari setelah pemberitahuan penghentian mereka dan juga ingin Tesla membayar biaya dan biaya pengacara.

Pada awal Juni, kepala eksekutif Tesla Elon Musk mengirim email ke tenaga kerja perusahaan bahwa ia ingin menyingkirkan satu dari 10 dari 100.000 karyawan pembuat mobil di seluruh dunia karena memiliki “perasaan yang sangat buruk” tentang ekonomi. Pengungkapan ini datang tak lama setelah Musk menginstruksikan semua pekerja Tesla untuk kembali ke kantor dan menghentikan pekerjaan jarak jauh, mencatat bahwa karyawan diharuskan menghabiskan minimal 40 jam di kantor setiap minggu.

Anehnya, sementara Tesla telah memangkas ratusan pekerjaan, Musk mengklaim di Twitter pada tanggal 5 Juni bahwa total jumlah karyawan di seluruh perusahaan akan meningkat selama 12 bulan ke depan, “tetapi gaji [workers] harus cukup datar.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *